Search
Rabu 15 Juli 2020
  • :
  • :

Ini 5 Mitos Keliru Soal Penyakit Jantung, Salah Satunya Nyeri Dada

Starberita – Jakarta, Meninggalnya Ashraf Sinclair, yang merupakan suami dari artis Bunga Citra Lestari, akibat penyakit jantung membuat masyarakat kembali tersadarkan tentang bahayanya penyakit tersebut.

Sayangnya, kesadaran masyarakat tentang penyakit ini masih terbilang rendah. Masih banyak mitos yang beredar tentang penyakit ini. Berikut ini lima mitos keliru yang sering diyakini masyarakat soal penyakit jantung.

Penyakit jantung tidak menyerang usia muda

Gaya hidup seseorang mempengaruhi risiko penyakit kardiovaskular di kemudian hari. Pada awal masa kanak-kanak dan remaja, plak dapat mulai menumpuk di arteri dan kemudian menyebabkan arteri tersumbat.

Satu dari tiga orang Amerika memiliki penyakit kardiovaskular, tetapi tidak semua dari mereka adalah orang lanjut usia. Bahkan orang muda dan setengah baya dapat mengalami masalah jantung, terutama sekarang karena obesitas, diabetes tipe 2 dan faktor risiko lainnya menjadi lebih umum pada usia yang lebih muda.

Nyeri di dada tanda penyakit jantung

Belum tentu. Meskipun nyeri dada atau ketidaknyamanan pada dada umumnya terjadi, serangan jantung dapat menyebabkan gejala yang tidak kentara. Ini termasuk sesak napas, mual, merasa pusing, dan sakit atau tidak nyaman pada satu atau kedua lengan, rahang, leher atau punggung.

Jantung berdetak kencang tanda penyakit jantung

Beberapa variasi dalam detak jantung sangat normal. Detak jantung kamu akan meningkat saat berolahraga atau ketika bersemangat, dan melambat saat tidur.  Sebagian besar, perubahan detak jantung tidak perlu dikhawatirkan.

Tetapi, kadang-kadang itu bisa menjadi tanda aritmia, detak jantung yang tidak normal atau tidak teratur.  Kebanyakan aritmia tidak berbahaya, tetapi beberapa dapat bertahan cukup lama untuk mempengaruhi seberapa baik jantung bekerja dan membutuhkan perawatan.

Setelah serangan jantung tidak boleh olahraga

Itu anggapan keliru. Secepat mungkin, bergeraklah dengan rencana yang disetujui. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang selamat dari serangan jantung yang secara fisik aktif, secara aktif dan membuat perubahan kesehatan jantung lainnya hidup lebih lama daripada mereka yang tidak.

Orang dengan kondisi kronis biasanya menemukan bahwa aktivitas berintensitas sedang aman dan bermanfaat.  The American Heart Association merekomendasikan, setidaknya 2,5 jam aktivitas fisik intensitas sedang setiap minggu.

Gagal jantung berarti jantung berhenti berdetak

Jantung tiba-tiba berhenti berdetak saat henti jantung, bukan gagal jantung. Dengan gagal jantung, jantung terus bekerja, tetapi tidak memompa darah sebagaimana mestinya.

Ini dapat menyebabkan sesak napas, bengkak di kaki dan pergelangan kaki atau batuk dan mengi yang menetap. Selama henti jantung, seseorang kehilangan kesadaran dan berhenti bernapas normal. (sbc-02/vnc)

 

 




Tinggalkan Balasan

error: