Search
Jumat 10 April 2020
  • :
  • :

Wujudkan Sanitasi Bersih & Layak Lewat L2T2 & L2T3

Starberita – Medan, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirtanadi Medan mengatakan perlu melakukan koordinasi dengan Pemko Medan terkait pelaksanaan program Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (L2T2) dan program Layanan Lumpur Tinja Tidak Terjadwal (L2T3) yang menjadi upaya untuk mencapai target akses sanitasi yang lebih baik lewat pengolahan air limbah.

Hal ini dikatakan Direktur Air Limbah PDAM Tirtanadi, Fauzan Nasution, kepada Plt Walikota Medan, Akhyar Nasution, saat beraudiensi ke Rumah Dinas Walikota, Jalan Sudirman Medan, Rabu (22/1/2020).

Diungkapkan Fauzan, L2T2 dan L2T3 merupakan progran PDAM Tirtanadi. Yang mana bilangnya, program tersebut memiliki sistem perpipaan dan non perpipaan.

Namun saat ini, PDAM Tirtanadi lebih fokus pada sistem non perpipaan karena dinilai dapat menaikkan dan meningkatkan cakupan pelayanan air limbah domestik di Kota Medan.

“Program ini bertujuan untuk masyarakat dengan harapan agar masyarakat dapat hidup lebih sehat. Sebab, selama ini kita melihat terkadang masyarakat sering abai dengan kondisi septictank rumahnya. Padahal, jika tidak dilakukan penyedotan secara berkala dan tidak sesuai prosedur justru dapat merugikan masyarakat,” ungkpnya.

Dijelaskannya, L2T2 dan L2T3 merupakan program yang memastikan bahwa pembuangan tinja langsung ke tempah pengolahannya sehingga lebih ramah lingkungan.

“Lewat ini kita menjamin bahwa limbah yang dibuang tidak akan mencemari lingkungan. Kami ingin masyarakat dapat hidup sehat dan lingkungan tetap bersih,” jelasnya seraya  mengatakan program L2T2 dan L2T3 akan dilaunching awal Februari mendatang.

Sementara, Akhyar Nasution, mengaku ini menjadi inovasi dan terobosan baik bagi masyarakat. Namun, dirinya berharap nantinya pada pelaksanaannya di masyarakat agar diatur regulasi yang jelas termasuk retrubusi pembayaran sehingga masyarakat tidak merasa dirugikan.

“Kami senang dengan inovasi ramah lingkungan ini. Apalagi secara keseluruhan ini untuk kebaikan Kota Medan. Namun, terkait hal tekhnis lainnya seperti sistem keikutsertaan masyarakat sebagai anggota program dan pembayaran, harus benar-benar disosialisasikan agar masyarakat memahami sekaligus meminimalisir adanya keluhan,” pesannya. (sbc-02)

 




Tinggalkan Balasan

error: