Search
Senin 24 Februari 2020
  • :
  • :

Demi Piala Eropa 2020, Giroud Siap Berpisah dengan Chelsea

Starberita – Jakarta, Olivier Giroud sudah siap untuk melakukan apapun demi mengamankan tempatnya di Timnas Prancis. Termasuk jika dirinya harus meninggalkan klub yang ia bela saat ini, yakni Chelsea.

Pelatih Les Blues, Didier Deschamps, pernah menegaskan bahwa Giroud harus pindah jika ingin ikut serta dengan tim dalam ajang Piala Eropa 2020. Sebab ia tidak mendapatkan kesempatan tampil yang cukup di Chelsea.

Ya, penyerang berumur 33 tahun itu baru bermain sebanyak lima kali di ajang Premier League musim ini. Tiga di antaranya bahkan ia lakoni sebagai pemain pengganti.

Penyerang muda Chelsea, Tammy Abraham, menjadi momok bagi Giroud musim ini. Pemain yang musim lalu dipinjamkan ke Aston Villa tersebut sedang meledak dan menajdi andalan Frank Lampard di lini depan the Blues.

Siap Meninggalkan Chelsea

Giroud sadar bahwa situasinya pada saat ini tidak begitu menguntungkan. Oleh karenanya, ia harus meninggalkan Stamford Bridge pada bulan Januari nanti. Semuanya demi satu tempat di skuat Timnas Prancis.

“Akan sulit rasanya untuk bertahan di Chelsea. Saya akan mengobrol dengan pelatih. Peluangnya, akan ada perubahan karena saya tidak memiliki waktu untuk mengekspresikan diri di lapangan. Untuk saat ini, saya adalah pemain Chelsea. Saya masih punya beberapa pertandingan untuk dimainkan di sini sebelum bursa transfer dibuka [tanggal 1 Januari]. Lalu kami akan duduk bersama satu meja dan mencari keputusan terbaik untuk saya. Prancis adalah satu dari solusi yang paling memungkinkan,” tambahnya.

Bicara Soal Kritikan

Sejatinya, Tammy Abraham bukanlah satu-satunya alasan mengapa Giroud jadi sering duduk di bangku cadangan. Ketajamannya pun sudah mengalami penurunan yang signifikan sejak musim panas 2018 lalu.

Ia mendapatkan banyak kritik karena itu. Terlebih karena dirinya masih diberi kesempatan tampil sebagai starter bersama Timnas Prancis di ajang Piala Dunia 2018 lalu.

“Kritik akan selalu ada. Ini dikarenakan fakta bahwa saya tidak sering bermain di level klub. Ada ekspektasi yang besar di saya dengan timnas. [Piala Eropa 2020 adalah] prioritas. Itu mungkin akan menjadi tantangan terakhir saya di Prancis,” tutupnya. (sbc-02/bol)

 

 

 




Tinggalkan Balasan

error: