Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/starberi/public_html/index.php:8) in /home/starberi/public_html/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 246
Starberita.com | Cepat & Akurat – Para Direksi BUMD Serius Memajukan Perusahaan
Search
Jumat 18 Oktober 2019
  • :
  • :

Para Direksi BUMD Serius Memajukan Perusahaan

Starberita – Medan, Seluruh jajaran direksi Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Pemprovsu diharapkan serius dalam menjalankan tugasnya membangun dan memajukan perusahaan yang dipimpin.

Sehingga BUMD-BUMD yang ada dapat berkembang menjadi perusahaan yang maju, berdaya saing dan menghasilkan laba. Hal itu disampaikan Wagubsu, Musa Rajekshah (Ijeck) saat memimpin rapat bersama seluruh Direksi BUMD Pemprovsu dalam rangka mendengar pemaparan mengenai PT Food Station Tjipinang Jaya dan Perumda Pasar Jaya, yang merupakan BUMD milik Pemprov DKI Jakarta, Rabu (18/9), di Ruang Rapat Lantai 9, Gedung Perwakilan Bank Indonesia Sumut, Medan.

“Kita ingin semangatnya, motivasinya dan memang semuanya harus direncanakan dengan baik. Secara organisasinya harus baik juga, perencanaan kerja harus baik, juga dalam sistem penganggaran harus disusun dengan baik. Mudah-mudahan target bisa dicapai sesuai harapan,” ujar Ijeck.

Menurut Ijeck, digelarnya rapat ini tidak direncanakan sebelumnya, dikarenakan dirinya tertarik mendengarkan paparan BUMD DKI Jakarta saat Rakorwil TPID se-Sumatera pada pagi harinya. Sebab, katanya, dirinya tertarik dalam pengembangan usaha serta dalam perbaikan perusahaan yang tadinya tidak mempunyai prestasi dalam pekerjaan, dalam benefit perusahaan tidak ada, akhirnya bangkit dan berkembang malah mempunyai ritel dan unit usaha yang begitu banyaknya.

“Itulah saya tertarik. Untuk itu saya ajak direksi BUMD kita. Tadinya saya mau ajak kesana, tapi begini banyak yang berangkat, akan berapa banyaklah uang yang habis. Saya minta izin Pak Wiwiek (Kepala Perwakilam BI Sumut), ternyata ada waktu dan kawan-kawan bisa kita kumpulkan,” papar Ijeck.

Ijeck pun berharap, agar pertemuan ini dapat memotivasi dan menginspirasi para direksi BUMD untuk serius membangun perusahaan masing-masing.

“Semoga ini menjadi penambah semangat dan melihat peluang bisnis yang ada. Lebih kreatif, manfaatkan kesempatan yang ada. Karena saya mau setiap BUMD harus meningkatkan PAD,” pesan Ijeck.

Hadir dalam pemaparan Direktur Operasional PT Food Station Tjipinang Jaya, Frans Tambunan dan Direktur Usaha dan Pengembangan Perumda Pasar Jaya, Anugrah Esa. Frans dan Esa menceritakan bagaimana awal mula mereka melakukan perubahan di dalam tubuh BUMD yang mereka pimpin.

Dikatakan Frans dan Esa, mereka murni bukan birokrat. Mereka berpengalaman lebih dari 15 tahun di usaha ritel. Mereka menjadi direksi melalui fit and proper test yang dilaksanakan Pemprov DKI jakarta.

“Saya dan Pak Esa berasal privates sector (sektor swasta), ikuti fit and proper test,” ujar Frans.

Ia menceritakan, pada awal mula menjabat sebagai direksi di tahun 2015, ia harus melakukan perbaikan internal dikarenakan banyaknya permasalahan yang dihadapi. Mulai dari kurangnya integritas karyawan, keuangan yang kacau balau, kantor berantakan, toilet bau, tidak disiplin, dan pemasukan yang kacau.

“Awalnya 6 bulan pertama perbaikan internal. Yang pertama dilakukan adalah memecat pegawai karena melanggar SOP perusahaan. Saya ingatkan, yang lalu biarkanlah, yang akan datang kita hadapi. Namun memang tabiat tidak bisa berubah, yang masih terbiasa dengan bisnis lama dipecat karena tidak sesuai SOP. Namun ada juga yang berubah,” ujar Frans.

Diakui Frans dan Esa, banyak pertentangan terjadi. Namun, dikatakan mereka, inilah risiko perubahan. Para pegawai lama sudah terlalu lama berada di zona nyaman, sehingga ketika ada perubahan, hal ini mengganggu kenyamanan mereka.

Frans dan Esa tidak gentar, mereka terus melakukan perubahan. Seiring berjalannya waktu, yang tadinya perusahaan berjalan stagnan, kini perlahan menjadi perkasa. Hal ini terbukti, dengan keberadaan Food Station dan Pasar Jaya, Jakarta kini berhasil menangani inflasi di bidang pangan.

Pasar Jaya, yang dipimpin Anugrah Esa berkembang pesat, memiliki lebih dari 153 pasar di Jakarta. Selain itu, ia juga memiliki berbagai macam unit usaha mulai dari Jakmart, Mini DC, hingga JakGrosir. Begitu pun Food Station yang dulunya berantakan, perlahan muncul sebagai perusahaan pangan yang top. Dikatakan Frans, kini perusahaannya menyediakan empat produk yaitu beras, susu, telur dan bawang putih.

BUMD memang wajib menghasilkan PAD bagi provinsi. Namun, menurut Frans, keberadaan Food Station dan Pasar Jaya juga memiliki fungsi penting, yakni sebagai penyedia layanan kebutuhan bagi masyarakat.

Usai melakukan pemaparan, dilanjutkan dengan sesi tanya jawab. Para direksi BUMD Sumut tampak antusias ingin berdiskusi. Seperti yang ditanyakan oleh Direktur Utama PT Perkebunan Sumatera Utara (PSU), Gazali Arief. Dia menanyakan, agar perusahaan bisa efektif dan efisien, terkait adanya karyawan yang tidak kompeten, tidak disiplin atau suka melakukan kecurangan dan manipulasi, bagaimana sikap perusahaan mengatasinya.

Menurut Frans, pada masa awal ia memimpin, juga menghapi masalah yang sama. Dirinya dengan berat hati harus memberhentikan pegawai pegawai yang dianggap tidak kompeten. Namun ia tidak langsung memecat, melainkan memberikan kesempatan bagi pegawai untuk berubah.

Namun, akhirnya, banyak pegawai yang tidak mengindahkan sehingga perusahaan harus mengambil sikap dengan memberhentikan karena tidak menjalankan tugas dan aturan sesuai dengan SOP perusahaan.

Gazali Arief mengakui, pertemuan yang diinisasi oleh Musa Rajekshah ini sangat penting, karena bisa memberi pengetahuan baru.

“Memang memberikan inspirasi dan memotivasi untuk kita bisa lebih kreatif. Dan saya semakin bersemangat karena di PSU pun kita akan melakukan inovasi pengembangan komoditi bukan hanya dari kelapa sawit saja,” ujar Gazali.

Turut hadir dalam pertemuan ini Sekdaprov Sumut Sabrina, Kepala Perwakilam Bank Indonesia Provinsi Sumatera Utara, Wiwiek Sisto Widayat, dan para Direksi dari PT Bank Sumut, PT PSU, PT Dhirga Surya, PT Pembangunan Prasarana Sumut, PD Aneka Industri dan Jasa, Dewan Pengawas PDAM, dan lainnya. (sbc-05)




Tinggalkan Balasan

error: