Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/starberi/public_html/index.php:8) in /home/starberi/public_html/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 246
Starberita.com | Cepat & Akurat – 2018, Penderita HIV Di Asahan Meningkat
Search
Jumat 23 Agustus 2019
  • :
  • :

2018, Penderita HIV Di Asahan Meningkat

Starberita – Kisaran, Tahun 2018, Penderita Human Immunodeficiency Virus (HIV) di Kabupaten Asahan mengalami peningkatan setiap tahun. Sepanjang 2018, ditemukan 78 orang penderita HIV sedangkan pada 2017 sebanyak 71 orang.

Kepala Dinas Kesehatan Asahan melalui kepala Bidang Kabid Pencegahan dan pengendalian penyakit, Saprin Sanja Hutahean, menjelaskan, penemuan warga yang menderita HIV tersebar dilakukan di seluruh kecamatan di Asahan melalui laporan puskemas kecamatan dan rumah sakit.

Namun jumlah penderita HIV di Asahan tidak semua dari Asahan. Ia mengatakan ada dari luar Asahan sebanyak 33 orang yang terdiri dari 23 laki-laki dan 10 perempuan. Sedangkan dari Asahan sebanyak 45 orang terdiri dari 35 laki-laki dan 10 perempuan.

“Setiap tahun kita menemukan penderita. Tahun 2018 naik dibangdingkan tahun lalu,” ucap Saprin kepada awak media, diruang kerjannya Jalan Tusam Kisaran, kemarin.

Penemuan para penderita dilakukan saat warga melakukan pengobatan di puskemas atau di RSUD. Karena secata otomatis warga yang berobat akan diketahui hasilnya, apakah pengidap atau tidak. Ia memprediksi, jumlah penderita HIV di Asahan masih banyak belum ditemukan.

“Bila 1 orang penderita HIV ditemukan maka ada 100 orang lagi yang belum ditemukan. Maka kita yakin masih banyak lagi warga yang terkena virus belum diketahui,” sebut Saprin.

Terkait penemuan penderita HIV, Saprin menjelasakan, dinas kesehatan sendiri bertugas melakukan rehabilitasi dan kuratif atau pengobatan sedangkan elemen lainya diharapkan bisa melakukan preventatif atau pencegahan serta sosialisasi kepada masyarakat sehingga peran aktif semua elemen sangat dibutuhkan.

“Kita yakin kalau semua bergerak, penemuan penderita HIV dapat lebih banyak. Sehingga untuk melakukan penanggulangan HIV bisa diatasi di Asahan,” ungkap Saprin, sembari mengatakan pihaknya selalu memberikan konseling dan pengobaran kepada penderita HIV-AIDS.

Bagi masyarakat yang memiliki kesadaran untuk mengetahui kondisi tubuhnya terkait virus HIV/AIDS, bisa mengujungi Voluntary Counseling and Testing (VCT) Rumah Sakit Umum Daerah, Abdul Manan Simatupang, VCT Gambir Baru, VCT Pulau Rakat dan di Dinas Kesehatan. “Jangan malu, penderita dapat melapor dan kami punya fasilitas, dan obat-obatan untuk menekan berkembangnya HIV-AIDS. Rahasia penderita terjamin aman,“ terang Saprin. (sbc-05/drh)




Tinggalkan Balasan

error: