Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/starberi/public_html/index.php:8) in /home/starberi/public_html/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 246
Starberita.com | Cepat & Akurat – Berapa Lama Jam Tidur Ideal untuk Lansia?
Search
Sabtu 14 Desember 2019
  • :
  • :

Berapa Lama Jam Tidur Ideal untuk Lansia?

Starberita – Jakarta, Semakin tua usia seseorang, maka jam tidur malam yang diperlukan jadi semakin berkurang. Itu artinya, waktu tidur lansia jauh lebih singkat dibandingkan bayi atau orang dewasa. Mengingat lansia sering kali terbangun di malam hari dan bangun lebih awal, berapa waktu tidur lansia yang ideal? Jika kurang tidur terus berlanjut, apa efeknya bagi kesehatan lansia? Simak penjelasannya berikut ini.

Berapa lama waktu tidur lansia yang ideal?

Organ tubuh akan mengalami penurunan fungsi seiring bertambahnya usia. Hal ini memengaruhi kadar hormon dalam tubuh, salah satunya melatonin. Hormon alami ini berperan dalam mengatur siklus bangun dan tidur seseorang.

Jika produksi hormon terganggu, maka siklus tidur dan bangun akan berubah. Proses tubuh inilah yang dialami oleh lansia sehingga mereka memiliki jam tidur yang lebih singkat dibanding orang dewasa dan anak-anak.

Seorang doktor di Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia (FIK UI), Joni Haryanto, menyebutkan bahwa waktu tidur yang ideal untuk lansia adalah 6 jam. Lamanya jam tidur tersebut sudah mencakup tidur siang dan juga malam.

Sayangnya, banyak lansia yang tidak memenuhi kebutuhan tidur 6 jam per hari. Mereka umumnya sulit untuk memulai tidur dan terbangun di malam hari karena terus menggerakkan tubuh dan buang air. Semua gangguan tersebut membuat mereka bangun lebih awal dan mengantuk di siang hari. Meski kebutuhan tidur bisa dipenuhi di siang hari, tidur di malam hari tetap harus diutamakan.

Gangguan tidur yang sering terjadi pada lansia

Selain perubahan hormon, gangguan tidur juga dapat merusak kualitas tidur lansia. Hampir 50 persen lansia mengeluhkan masalah ini. Gangguan tidur yang umum dialami oleh lansia adalah insomnia. Kesulitan untuk tidur ini bisa terjadi karena penggunaan obat-obatan tertentu, merasa stres, cemas, atau juga depresi.

Lansia juga cenderung memiliki kondisi medis lainnya seperti sleep apnea, gangguan pada kandung kemih, dan juga rematik. Sleep apnea membuat mereka terbangun tengah malam karena napas tiba-tiba berhenti sejenak. Sementara masalah kandung kemih menyebabkan mereka bolak-balik ke kamar mandi dan rematik menimbulkan rasa nyeri sehingga tidur jadi tidak nyaman.

Jika siklus tidur mereka terus memburuk, ritme sirkadian akan terganggu. Ritme sirkadian adalah jadwal jam kerja organ tubuh manusia. Kondisi ini menyebabkan lansia terjaga di malam hari dan kelelahan ekstrem di siang hari.

Dampak jangka panjang gangguan tidur pada lansia

Kualitas tidur yang buruk diperkirakan dapat melipatgandakan risiko kematian pada lansia. Jadi, jangan anggap remeh jika kakek, nenek, atau Anda mengalami keluhan sulit tidur disertai gejala kelelahan di siang hari. Segara periksa ke dokter supaya kondisi tidak semakin memburuk.

Tanpa perawatan yang tepat, gangguan tidur dapat menyebabkan kualitas hidup lansia semakin menurun. Berbagai penyakit jadi lebih mudah menyerang. Mulai dari gagal jantung kongestif, diabetes melitus, penyakit paru obstrukstif kronis, demensia, dan penyakit Parkinson.

Gejala tubuh yang kelelahan dan mengantuk di siang hari dapat meningkatkan risiko cedera pada lansia. Misalnya hilang keseimbangan saat berjalan menyebabkan lansia terjatuh. Akibatnya, bagian tubuh tentu akan terkilir atau terluka dan proses penyembuhannya memakan waktu lebih lama. (sbc-02/hel)

 




Tinggalkan Balasan

error: