Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/starberi/public_html/index.php:8) in /home/starberi/public_html/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 246
Starberita.com | Cepat & Akurat – Qiraat Sab’ah Mujawwad Golongan Paling Bergengsi di Ajang MTQN XXVII 2018
Search
Rabu 13 November 2019
  • :
  • :

Qiraat Sab’ah Mujawwad Golongan Paling Bergengsi di Ajang MTQN XXVII 2018

Starberita – Medan, Dari serangkaian cabang perlombaan yang dipertandingkan pada pagelaran MTQN XXVII 2018, cabang Qiraat Sab’ah Mujawwad Dewasa adalah cabang paling bergengsi dari sejumlah cabang dipertandingkan.

“Jika diurutkan dari kelas remaja hingga cabang qiraat sab’ah mujawwad ini memang memiliki kedudukan tinggi, sebab lebih mendalam dan luasnya pengetahuan tentang teknik membaca Al-Qur’an. Setidaknya peserta harus melewati beberapa cabang lebih dulu, mulai dari tingkat remaja, tilawah murrotal hingga pengetahuan membaca qiraat sab’ah,” jelas Ketua Dewan Hakim pada penjurian MTQN XXVII 2018, Prof Dr HM Roem Rowi MA, di sela waktunya mengawasi perlombaan cabang Qiraat Sab’ah Mujawwad, kemarin.

Beliau juga menyampaikan, pelaksanaan MTQ dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Terutama menggunakan teknologi terkini yang memudahkan proses perlombaan, mulai dari penilaian, efisiensi waktu hingga informasi penilaian yang mudah diakses.

Ada 12 orang dewan hakim yang bertugas menjadi juri pada cabang Qiraat Sab’ah Mujawwad. Menurut Dosen UIN Surabaya ini harus memiliki sikap jujur, amanah, adil, obyektif, bertanggungjawab, berkelakuan tidak tercela, dan berdedikasi tinggi.

“Tentunya para juri juga memiliki ilmu yang memadai tentang obyek yang dinilai. Biasanya mereka memiliki pengalaman baik pengalaman pernah menjadi peserta,” jelasnya.

Sementara, Darwin Hasibuan, menambahkan ajang Qiraat Sab’ah Mujawwad merupakan ajang tertinggi yang bisa dicapai dengan melewati proses yang panjang. Untuk mendalami Qiraat Sab’ah ia sendiri mengaku banyak belajar dari guru-guru yang lebih dulu pernah mengikuti ajang serupa. Pada umumnya teknik atau jenis qiraat yang digunakan masyarakat umumnya adalah qiraat Hafs.

Pada MTQ XXVII tahun 2018 untuk Golongan Qira’atus Sab’ah, qira’at yang dimusabaqahkan adalah Qira’at Imam Nafi’ riwayat Qalun dan Warsy, dan Qira’at Imam Ibnu Katsir riwayat Al-Bazzi dan Qunbul. Dari sini penilaian peserta selain dinilai atas dasar dasar ilmu membaca AlQuran juga menguasai hukum bacaan sesuai qiraat yang diperlombakan.

Memasuki hari kedua babak penyisihan perlombaan MTQN XXVII 2018 cabang Qiraat Sab’ah Mujawwad, hasil sementara muncul nama baru peserta yang akan memasuki babak final. Seperti Ahmad Fauzi No peserta QS. 036 sementara menduduki peringkat pertama dengan skor 93.33 menggeser posisi Syahroni dari Kafilah Kalimantan Timur menjadi posisi kedua dengan skor 91,83. Sedang urutan ketiga berasal dari Kafilah Riau, Riski Alwi dengan nilai 91,17.

Sayangnya peserta pria asal Sumut harus gugur, peserta dengan nomor QS. 026, Jakpar hanya mendapat nilai 91,00. Tapi harapan masih bisa diraih lewat kelas putri, peserta asal Sumut bernama, Rika Harnita, masih memiliki kesempatan untuk maju ke final, meski posisinya tergeser diurutan kedua. (sbc-05)




Tinggalkan Balasan

error: