Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /home/starberi/public_html/index.php:8) in /home/starberi/public_html/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 246
Starberita.com | Cepat & Akurat – Mana Lebih Rentan Tularkan HIV, Facial atau Tranfusi Darah?
Search
Kamis 19 September 2019
  • :
  • :

Mana Lebih Rentan Tularkan HIV, Facial atau Tranfusi Darah?

Starberita – Jakarta, Perawatan facial disebut-sebut berpotensi menularkan penyakit berbahaya seperti HIV. Hal ini menjadi cukup mengkhawatirkan karena sebuah testimoni dari pasien HIV yang mengaku positif lantaran rutin menjalani facial.

Nyatanya, jarum yang digunakan saat facial belum terbukti memicu penyebaran penyakit HIV. Apalagi, ada hal lain yang lebih besar berpeluang memicu penularan penyakit tersebut.

“Enggak semua ketusuk jarum langsung kena HIV. Kalau transfusi darah, karena semuanya langsung ditumpahkan ke dalam tubuh, virus pasti langsung masuk dan menularkan penyakit,” ujar spesialis penyakit dalam, Prof DR Dr David Handojo Muljono, SpPD di kawasan Jakarta Timur.

Sama halnya dengan pemasangan tato, meski lebih berisiko menularkan penyakit, namun lebih berpeluang besar dari facial. Karena itu pada kasus penularan HIV melalui facial, perlu diobservasi lebih lanjut terkait riwayat kesehatannya.

“Penularan paling berisiko itu melalui hubungan seks, lalu jarum suntik narkoba, dan plasenta dari ibu ke janin. Jadi (kalau penularan karena facial) perlu diobservasi riwayat kesehatannya itu,” kata pakar hematologi, Prof. DR. Zubairi Djoerban, Sp.PD, KHOM (K).

Adapun pemakaian alat sekali pakai di bagian perawatan facial perlu diteliti lebih lanjut oleh para konsumen. Pada beberapa perawatan yang kontak dengan darah, sebaiknya peralatan yang digunakan tidak dipakai bergantian.

“Kalau ada kontak dengan darah termasuk proses facial dengan mengeluarkan jerawat, harus peralatan yang disposable atau sekali pakai. Kalau dipakai bergantian, jangan mau,” kata dia. (sbc-02/vnc)

 




Tinggalkan Balasan

error: