Search
Kamis 27 Juli 2017
  • :
  • :

Walikota Dukung Pembangunan Rumah Tahfiz Al Arif

Starberita – Medan, Walikota Medan, Drs HT Dzulmi Eldin S MSi, meletakkan batu pertama pembangunan Rumah Tahfiz Masjid Al Arif di Kompek Taman Setia Budi Indah (Tasbi) II Medan, Minggu (18/6/2017). Kehadiran Rumah Tahfiz ini diharapkan semakin meningkatkan kecintaan terhadap Al Qur’an. Disamping itu akan melahirkan lebih banyak lagi penghafal Al Qur’an di Kota Medan, sehingga keinginan menjadikan Medan sebagai  kota religius dengan masyarakat madani yang beriman kuat dapat terwujud.

Untuk itu Walikota sangat mendukung  pembangunan Rumah Tahfiz ini, sebab pembinaan umat beragama merupakan salah satu prioritas utama dari program Pemko Medan. Eldin yakin kehadiran Rumah Tahfiz ini akan semakin membangkitkan kecintaan terhadap Al Qur’an, sehingga akan lebih sering membacanya.

Dengan sering membaca Al Qur’an, jelas Wali Kota, orang yang membacanya akan mengetahui artinya sekaligus mampu memaknai dengan sebaik-baiknya. Selanjutnya makna dan nilai yang terkandung dalam  Al Qur’an tersebut dapat diterapkan dan jadi pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

“Melalui momentum ini, saya sangat berharap kita semua dapat mempelajari makna Al Qur’an dan tata aturan secara menyeluruh yang akan menuntun kita ke jalan Allah SWT yakni Islam rahmatan lil ‘alamin,” kata Walikota.

Walikota selanjutnya menyampaikan adanya  keinginannya untuk membangun rumah tahfiz. “Insya Allah tanahnya sudah ada, tinggal membangunnya. Semoga ini dapat terwujud,” harapnya.

Menurut Walikota, kehadiran rumah tahfiz tentunya sangat penting dalam ranga mendidik anak-anak maupun keluarga untuk  mengenal lebih dekat sekaligus mempelajari ayat-ayat Al Qur’an. Walikota yakin, jika anak dan keluarga dibekali dengan Al Qur’an diyakininya akan terhindar dari  kenakalan maupun kejahatan, termasuk narkoba.

“Semoga dari  rumah tahfiz ini nantinya akan lahir hafidz-hafidz Al qur’an yang siap menyampaikan ajaran Allah SWT kepada masyarakat. Dengan demikian keinginan kita untuk menjadikan Medan sebagai kota yang religius dapat terwujud,” harapnya seraya memberikan bantuan pribadi sebesar Rp25 juta.

Sebelumnya, Ketua BKM Al Arif, Prof DR dr H Delfitri Munir SpTHT,  mengungkapkan pembangunan rumah tahfiz ini dilakukan karena jumlah hafidz  terus bertambah sehingga tempat yang ada saat ini tidak  dinilai tidak mencukupi lagi.  “Saat ini jumlah keseluruhannya sebanyak 30 orang, 2 orang diantaranya alhamdulillah sudah hafal 2 juz,” jelas Delfitri.

Dikatakan Delfitri, rumah tahfiz  akan dibangun di sebelah kanan Masjid Al Arif.  Sampai saat ini sudah 80 persen biaya terkumpul, termasuk lahan untuk lokasi pembangunan rumah tahfiz  serta biaya pembangunannya yang ditaksir mencapai Rp.3,5 miliar. “Kita optimis sisa yang 20 % lagi pasti dapat terpenuhi,” ungkapnya.

Dengan dibangunnya rumah tahfiz ini, Delfitri berharap akan lahir lebih banyak lagi hafidz-hafidz  di Kota Medan maupun Sumatera Utara. Mereka nantinya akan menjadi imam-imam di seluruh masjid. “Di samping itu  melalui  rumah tahfiz ini, kita juga akan  membentuk mereka menjadi pemimpin yang berjiwa hafidz,” harapnya.

Sebelum peletakan batu pertama dilakukan, Wali kota beserta seluruh jemaah yang hadir melaksanakan Shalat Ashar berjamaah. Kemudian dilanjutkan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan diteruskan dengan tausiah yang disampaikan Al Ustadz Sukri Albani MA.  Setelah itu dilanjutkan dngan buka puasa bersama dan Shalat Maghrib berjamaah. (sbc-02)




Tinggalkan Balasan